Pemain Basket Indonesia, Mau (Masih Perlu) Nonton Pertandingan Basket Gak?

Oleh: Hendry Muliana

Tulisan ini hanya dibuat berdasarkan pengamatan gue yang minim aja sih setiap nonton turnamen-turnamen atau kompetisi basket level internasional di Jakarta seperti SEABA, FIBA Asia, ABL, Sister City, dll. Satu hal yang selalu menjadi pertanyaan gue setiap nonton turnamen seperti  FIBA Asia (yang pernah diselenggarakan di Jakarta), SEABA, Sister City, ataupun ABL adalah: “Kok gue gak liat pemain-pemain professional (baca: pemain-pemain klub NBL) kita nonton ya?”   Atau gue aja yang gak kenal sama muka-muka pemain itu, padahal mereka nonton juga? Hehehehe…

Pertanyaan yang menggelitik ini pernah gue bahas sama salah seorang pemain NBL dan dia juga menyampaikan bahwa memang gak tau kenapa dan apa alasannya kok para pemain NBL kita seperti “malas” nonton pertandingan berkualitas internasional seperti ini. Dia sendiri termasuk yang cukup rajin ikut nonton, walau gak tiap hari. Padahal, rasanya akan sangat banyak manfaat yang bisa diperoleh seorang pemain NBL (atau pemain basket manapun) dengan melihat dan terutama “mengamati” pertandingan bertaraf internasional seperti itu. Terutama untuk memperlihatkan bahwa: “kemampuan loe yang (katanya) jagoan level nasional itu masih belum ada apa-apanya loh dibanding mereka”. Mereka boleh aja salah satu pemain paling cepat di NBL, jago steal, jago blok, tapi semuanya itu level nasional doank lohh. Tentu kita semua gak mau kalau level itu gak pernah naik, minimal ke level Asia Tenggara kan? Atau emang sebagian besar pemain kita memang puas menjadi kampiun level NBL aja?

Hal lainnya yang menarik perhatian gue kalau nonton turnamen internasional adalah hadirnya para manajer, coach atau “pejabat” klub-klub NBL yang setia menjadi penonton turnamen karena mereka memang terlihat sangat menikmatinya. Tapi kok pemain-pemainnya gak dibawa ya Om? Kadangkala memang terlihat tim SM datang mendukung tim ABL mereka berlaga, atau gue pernah liat tim NBL Indonesia, Dell Aspac datang nonton bareng ke Sister City.  Tapi kemana para pemain Stadium, Muba, Garuda, dll? Kenapa mereka melewatkan kesempatan emas untuk menimba ilmu seperti ini?

Mudah-mudahan hal ini tidak terjadi di SEA Games nanti. Nahhh, ada event SEA Games kan tuh, nanti gue mau perhatiin lagi ah berapa banyak pemain NBL kita (khususnya yang berdomisili di Jakarta) buat datang ke Britama Arena dan melihat dunia perbasketan Asia Tenggara sambil tentu saja mendukung Tim Merah Putih yang kita banggakan. Moga-moga bisa banyak teman-teman basket yang mengkoreksi pendapat gue ini dan membantu menjawab pertanyaan gue di atas. Maju terus Basket Indonesia.

Hendry Muliana adalah penggemar basket Indonesia berdomisili di Jakarta. Follow Hendry di @hendrymuliana

written by

The author didn‘t add any Information to his profile yet.

10 Responses to "Pemain Basket Indonesia, Mau (Masih Perlu) Nonton Pertandingan Basket Gak?"

  1. Yoga Prakasita says:

    Kalo menurut gw sih yg ada dipikiran pemain2, mereka jenuh.
    Pagi sore mereka latian, setiap hari. Rata2 mereka lebih manfaatin waktu luangnya buat refreshing, drpd harus ngliat kulit coklat mantul2 di lantai.
    Harusnya sih refreshingnya ke pertandingan2 itu aja yak, pacar/istrinya dibawa sekalian kalo perlu :D

    Reply
  2. Sesa says:

    Dengan prasangka baik, kalo gue penggemar basket ngeliat pertandingan gitu malah jadi gatel pengen main. Mendingan dibawa latihan. Dan kalo memang untuk pembelajaran, akan lebih baik bila melihat rekaman dari pertandingan tersebut bersama kawan2 tim dan pelatih. Jadi bisa dibahas secara lebih menyeluruh. Hehee

    Reply
  3. mainbasket says:

    Dua komentar pertama nadanya konstruktif dan husnudzaan nih.. Hahahaaa.. Love it :D

    Reply
  4. hendry says:

    Komentar yang menarik, namun dengan tidak mengurangi rasa hormat, rasanya atmosfer pertandingan juga merupakan salah satu pembelajaran bagi para pemain. Tau sendiri kan mental pemain Indonesia masih sering kayak “tempe”, hehehehe…jadi ide bawa pacar/istri kayaknya lebih menarik tuh, hehehehe…

    Trus kalau soal jenuh, ya itulah resikonya kalau ingin jadi jagoan basket, latihan, belajar, latihan dan belajar teruss sampe jadi jagoan basket beneran :D

    Reply
    • mainbasket says:

      Basket, basket, basket.. risiko karir sih seharusnya. Atau mungkin kita gak tahu aja sebenarnya pemain profesional Indonesia tiap hari nonton pertandingan basket di video :D

      Reply
      • hendry says:

        Jadi, tetep mau jadi pemain basket kah? hehehehehe..sok atuh para klub owner kasih appreciation yang besar buat pemainnya, biar pada mau jadi pemain basket profesional nih.. :P

        Reply
  5. wanda says:

    saya setuju sama hendry ya kalo yg namanya udah cinta sama basket ga ada kata jenuh (harusnya) walaupun kadang merasa lelah karena latihan tapi kan rasa jenuh itu bisa terkalahkan sama rasa cintanya sama bermain basket.

    Reply
  6. putipute says:

    Bukan sok bijak nih, saya bukan pembajak *alah* kalo perumpamaan dalam hidup, manusia belajar dan mendapat ilmu bukan hanya dari “orang-orang pintar” saja. Jangan salah, dari anak kecilpun kita bisa belajar. Nyerempetin deh sama basket. Menurut saya sih, positif sekali kalo pemain NBL kita bisa dateng dan liat pertandingan yg bertaraf international. Gada salahnya juga nonton divisi di bawahnya, kenapa tidak? Bukan karena level “mereka” sudah mencapai nasional, ga tertarik buat nonton junior2nya berlaga kan. Buat juniornya juga sesuatu kalo kata syahrini ditonton senior2nya. Ok well, balik lagi ke topik. Saya cinta nonton basket dimanapun itu. Dari jaman namanya Kobatama, jadi ibl, nbl, internationalnya abl, sister city, seaba, ataupun kejuaraan antar sekolah, libama, dbl,dll saya jabanin. Memang jarang sekali melihat “mereka” berada di area itu. Nonton basket bukan hanya untuk di tonton aja kan. Yakin deh, dari setiap detik itu pasti ada cerita dan sesuatu yang bisa di share, dipelajari, ditelaah, dan pasti nih, punya komen tersendiri kan dari permainan itu, bisa dijadiin pembelajaran juga jadinya. Ya alangkah bagusnya kalo “mereka” ini bisa datang ke game2 yang ada di indo dlu deh, ga usah jauh2 nonton ke negri tetangga. So, what are you waitin for? Support our nation. Salam olahraga ;)

    Reply
  7. Tian says:

    Menurut gua nonton pertandingan basket lsg tuh penting banget, biarpun tgn n kaki jd serasa gatal utk ikutan main, tp pasti bakal selalu ada hal” baru yg bisa dpelajari. Jd buat para pemain NBL, klo ada waktu luang dtg aja lagi! Smoga basket semakin maju d Indonesia, amin :-D

    Reply
  8. Christy Sibuea says:

    for the love of the game… kayaknya mental ini yang harus diemban semua yang mengaku pemain dan pecinta basket… ga ada kata jenuh, ga ada kata bosan, ga ada kata menyerah… mungkin pemikiran “kita ga lebih baik dari mereka dan mereka ga lebih baik dari kita” bisa jadi acuan untuk terus belajar dan mengembangkan diri…. saya suka tulisan ini…

    kalau perlu bukan hanya nonton, tapi bawa handycam. rekam tuh pertandingan, ambil yang bisa dipelajari, berkaca apa yang kurang dan belajar mengatasinya… :) *halah malem2 sok bijak gue ini* :p

    Reply

Leave a Reply

Want to join the discussion?
Feel free to contribute!

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>